Peluru Tajam Polri Mematikan, TNI: Kami Saja Tidak Punya

Peluru Tajam Polri Mematikan, TNI: Kami Saja Tidak Punya

27 views
0

Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen Wuryanto mengungkapkan, peluru tajam yang baru saja dimpor Mabes Polri dan saat ini ditahan di Mabes TNI luar biasa. Diketahui, terkait impor senjata dari Mabes Polri tersebut sempat ramai dan gaduh.

Dikatakan Wuryanto, peluru tajam tersebut bisa mematikan dalam jarak 9 meter dengan jangkauan jarak terjauh mencapai 400 meter.

“Ini luar biasa. TNI sendiri tidak punya senjata kemampuan jenis itu,” ujar Wuryanto di Jakarta, Selasa (10/10).

Untuk diketahui, impor senjata dari Mabes Polri tersebut sempat membuat ramai dan gaduh. Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo yang membuka kasus tersebut.

Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen Wuryanto (porosnasional.com)

Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen Wuryanto

Gatot mengatakan, ada yang mencatut nama Presiden Joko Widodo untuk mengimpor barang tersebut. Pada awalnya, publik menyangka tuduhan itu kepada Badan Intelijen Negara (BIN). Tetapi belakangan, pihak Polri mengakui sendiri adanya impor senjata tersebut.

Akhir dari kasus tersebut, Menko Polhukam Wiranto telah memutuskan impor senjata tidak masalah. Tetapi, peluru tajam tidak bisa dipakai Polri karena bukan untuk standar Polri. Peluru tersebut lebih pas digunakan militer.

Dalam konferensi persnya, Wuranto menjelaskan, saat ini ada 5.932 amunisi atau peluru dari Stand-alone Grenade Launcher (SAGL) yang dipesan Korps Brimob Polri sudah berada di Mabes TNI. Polri dapat memakainya jika mendapatkan izin dari TNI.

“Sesuai Inpres No 9, amunisi untuk militer di atas 5,56 milimeter. Kalau nonmiliter di bawah kaliber itu. Kita hanya menerapkan aturan saja. Di katalog dikatakan itu amunisi tajam. Mempunyai radius mematikan 9 meter dan jarak capai 400 meter,” jelas Wuryanto.

Peluru Tajam Polri Mematikan, TNI: Kami Saja Tidak Punya (porosnasional.com)

Peluru Tajam Polri Mematikan, TNI: Kami Saja Tidak Punya

Namun, saat ditanya sampai kapan peluru tersebut dititipkan di Mabes TNI, Wuryanto tidak dapat memastikan. Dia hanya menegaskan peluru tajam tersebut akan aman di bawah tanggungjawab TNI. “TNI bertanggungjawab atas penyimpanan amunisi itu. Pasti aman,” tandas Wuryanto.

‎Dia juga menambahkan, pada Senin malam, ribuan amunisi sudah dipindahkan ke gudang Mabes TNI. Adapun senjata yang ditahan di kargo bandara Soekarno Hatta sudah diambil pihak Polri.

Dijelaskan Wuryanto, ‎keistimewaan amunisi ini setelah meledak pertama, akan disusul ledakan kedua dan menimbulkan pecahan berupa logam kecil yang bisa melukai maupun mematikan. Keistimewaan lain adalah bisa meledak sendiri tanpa benturan, setelah terlepas dari laras 14 detik hingga 19 detik.‎

About author